Touring Jakarta Bali Jakarta, “Unlimited Journey”

Jakarta – Bali – Jakarta, “The Unlimited Journey”

Frozen Blue @ Bali

BALI, selain dalam rangka menghadiri “Vario 3rd National Gathering”, touring kali ini juga mempunyai niat, tujuan serta obsesi terpendam.

Touring Jakarta – Bali – Jakarta memang punya sensasi beda, butuh persiapan yang matang, baik dari persiapan perjalanan, persiapan fisik dan mental serta persiapan keuangan. Namun setelah semua persiapan terlaksana dengan baik, perjalanan pun berjalan dengan baik kepuasan bathin lah yang di dapat.

Lebih dari tiga bulan sebelum perjalanan touring Jakarta – Bali – Jakarta, segala estimasi, rencana telah disiapkan matang-matang. Semua tawaran touring, baik dari rekan-rekan Vario maupun Supra 125 bulan-bulan sebelumnya ditampik hanya untuk tersampainya hasrat touring Jakarta – Bali. Fisik digenjot dengan olahraga setiap pagi minimal 30 menit, keuangan dikumpulkan dari berbagai sumber untuk menutupi estimasi biaya yang telah dibuat, kondisi motor dipersiapkan sedemikian rupa sehingga siap untuk trek jarak jauh melebihi 2.000 km, dan hal-hal kecil lain yang kadang terlupakan, semua didata dan dipersiapkan.


Berikut beberapa rekomendasi untuk rekan-rekan yang dipercaya menjadi semacam panitia kecil atau organizer untuk perjalanan touring Jakarta – Bali:

ESTIMASI BIAYA

Siapkan estimasi biaya yang sekiranya akan muncul saat pelaksanaan, maksimalkan budget untuk menghindari over budget saat perjalanan. Berikut tabel estimasi yang sempat dibuat sebelum pelaksanaan touring (semua data adalah perkiraan mentah sebelum pelaksanaan).

Estimasi Biaya

Catatan:

Untuk bbm, sengaja dimasukan harga Pertamax (saat itu), walaupun dalam pelaksanannya premium lah yang lebih banyak dikonsumsi, ini untuk menghindari over budget pada ongkos bahan bakar.

BARANG BAWAAN

Datalah barang bawaan yang sekiranya diperlukan, buatlah daftar, pergunakan skala prioritas untuk barang-barang bawaan, untuk menghindari banyaknya barang bawaan selama perjalanan, karena dapat membahayakan dan mempengaruhi stabilitas berkendara. Hindari membawa pakaian yang terlalu banyak, lebih efisien jika hanya membawa sedikit pakaian, manfaatkan jasa laundry service yang banyak terdapat di Bali.

Barang bawaan penting selama perjalanan touring untuk keperluan bersama yang jangan sampai terlupakan adalah P3K, tools seperlunya, peta/map Jawa-Bali, beberapa spare-part penting semacam busi, roller/belt (untuk matic), sikring dll, pembawaannya distribusikan dengan teman sesama perjalanan.

Barang bawaan penting untuk keperluan pribadi antara lain jas hujan, keperluan mandi, vitamin, obat-obatan pribadi dan uang cash seperlunya.

Di samping itu ada hal-hal penting yang kadang terlupakan, sedangkan fungsinya sangat vital, seperti charger hp, kamera untuk yang narsis beserta chargernya, gembok motor, untuk pengamanan saat istirahat ditempat-tempat yang kurang aman, seperti SPBU, penginapan dll, kunci-kunci cadangan semacam kunci motor cadangan, kunci gembok cadangan, kunci box cadangan yang sebaiknya dikalungkan dileher.

Selain estimasi biaya dan daftar barang bawaan di atas, ada baiknya juga dibuat estimasi waktu tempuh dan jarak antar kota, yang biasanya bisa didapat dari peta mudik. Selain itu cobalah buat skenario perjalanan, ini biasanya berguna biar nantinya perjalanan tidak terlalu molor terlalu jauh dari target, dan bisa berguna untuk menentukan palnning-planning lainnya.

REKOMENDASI OBYEK WISATA

Sebelum berangkat ke Bali, sempat browsing di internet mengenai wisat di Bali, disamping itu pula sempat konsultasi dengan teman yang menetap di Bali, dari info-info yang didapat, akhirnya dibuatlah tour planning dadakan, namun karena keterbatasan waktu, tour planning yang dibuat kembali dibuat ulang dengan menghilangkan beberapa obyek wisata yang terlalu jauh untuk dikunjungi.

Info-info wisata berikut mungkin sedikit berguna bagi rekan-rekan yang memiliki waktu lebih dari dua hari selama di Bali.

Day 1: Bedugul, Tanah lot

  • Wisata Bedugul: Desa Bedugul, Kebon Raya, lalu Danau Beratan (danau terbesar kedua di bali), Pura Ulun Danu, sampe Pasar Tradisional Candi Kuning.
  • Wisata Tanah Lot: Pura Tanah Lot sambil menyaksikan sunset.

Day 2: Batu Bulan, Pasar Sukowati, Kintamani, Ubud, Sangeh, Istana Tampak Siring,

  • Batu Bulan: Nonton tari Barong wajib di Batu Bulan (Gianyar), dibuka setiap hari mulai jam 09.00 sampai jam 10.00., tiket -+  Rp 50.000/org. Lokasi di Kec. Sukawati, Gianyar.
  • Belanja oleh2 tinggal ke Ps. Sukawati.
  • Di Kintamani, bisa lihat pemandangan Danau & Gunung Batur.
  • Lihat monyet di Sangeh.

Day 3: Kuta, Uluwatu (Dreamland, GWK Jimbaran, Pantai Padang Padang)

  • Dreamland, pantai terbaik di Bali selain Kuta. Terletak di Kab. Badung. Untuk sampai kesana, dari Kuta bisa menuju Desa Pecatu melalui Jimbaran (-+ 30 menit). Dari GWK -+ 20 menit.
  • GWK terletak di Bukit Ungasan, Jl. Ry Uluwatu. Kab. Badung. 40 km dari Denpasar. Tiket masuk sebesar Rp 20.000/org dan untuk motor Rp 2.000/mtr
  • Uluwatu kita bisa lihat tari kecak sore hari mulai pkl. 18.00 WITA, selama sejam, tiket Rp 50.000/orang. Sambil menikmati sunset. Kalo bisa datengnya lebih awal, soalnya ngantri. Lokasi di Desa Pecatu. Kab. Badung.
  • Pantai Padang-Padang adalah pantai terbaik ke-2 di Bali setelah Dreamland.

Berikut adalah Journey Review perjalanan keberangkatan Jakarta Bali dan perjalanan kepulangan Bali Jakarta.

JAKARTA – BALI

SENAYAN – MM DEPOK

Start dari Panahan Senayan pukul 22.30. KM menunjuk ke angka 38.486 dengan posisi panel instrumen bahan bakar di posisi “F”, diisi kurang lebih sebanyak 2,54 liter Pertamax, atau setara dengan Rp 15.000,-.

Dari Senayan, HVC Jalur Selatan yang terdiri dari 11 motor (Pa Iman, Aji/Amink, Adi, Pa Yosi/istri, Mas Zuhri/istri, Ade Bekasi, Heru Bekasi, Trisno Bekasi, Bima, Mantaray & si FB) plus 1 motor dari Vantastic Lampung (Alvie) meluncur menuju pitstop Milenium Motor Depok untuk re-briefing mengenai teknis perjalanan. Waktu sudah menunjuk ke pukul 23.30 saat tim merapat ke MM. Dari MM Depok, Om Mantaray memisahkan diri untuk meluncur terlebih dahulu dengan tim lain yang terdiri dari 4 motor. Akhirnya tim berangkat dengan 11 motor. Dari Depok disepakati melewati jalur Juanda – Jl. Raya Bogor.

Pukul 00.00, tim pun diberangkatkan menuju pitstop pertama di Ciranjang, Cianjur. KM saat di MM Depok mengarah ke angka 38.514 (28 KM).

Sampai di Bogor, tim disambut oleh rekan-rekan VRB di depan lokasi kopdar mereka. VRB menitipkan dua personilnya untuk gabung ke tim HVC Jalur Selatan (Bro Johan dan Khaton). Jadilah tim sekarang berangkat dengan 13 motor.

RM. IDOLA, CIRANJANG

Tim tiba di pitstop RM Idola tepat pukul 02.00. Rumah makan ini memang kerap dijadikan pitstop saat melewati jalur ini, disamping murah dan makanan tersaji secara prasmanan, timing dan lokasi pun sesuai dengan waktu perjalanan, plus berada tepat berseberangan dengan SPBU Pasti Pass 24 jam.

Di rumah makan ini, KM menunujk ke angka 38.614. Tangki Frozen Blue (FB) kembali dire-fuel dengan Pertamax sebanyak 3,12 liter (Rp 18.500). Setelah tangki vario dan pengendaranya penuh, perjalanan dilanjutkan saat waktu  menunjuk ke pukul 03.15.

Perjalanan dari Ciranjang sampai Bandung tanpa hambatan sama sekali, disamping kondisi jalan yang bagus, juga jalur yang sepi saat dini hari.

BUAH BATU BANDUNG

Hanya dalam waktu kurang lebih satu jam (pukul 04.20) tim sudah merapat di kota Bandung, dari pengalaman perjalanan sebelumnya, kami sudah prediksi bahwa kami pasti akan tiba di kota Bandung saat shubuh. Oleh karena itu kamipun sudah memprediksi tim akan merapat di salah satu masjid di Buah batu untuk istirahat dan shalat shubuh. KM menunjuk ke angka 38.670. Setelah semua urusan kelar, pukul 05.30 tim kembali melanjutkan perjalanan menuju pitstop selanjutnya.

Kondisi jalan dari Cileunyi sampai Cicalengka ternyata sudah di aspal ulang, jalur yang sebelumnya penuh lubang dan bergelombang, ternyata sudah halus dengan aspal baru. Ini memperlancar perjalanan kami.

SPBU NAGREG, GARUT

@Nagreg, Garut

Tiba di salah satu SPBU di daerah Nagreg kira-kira pukul 06.20 WIB, melirik ke kilometer ternyata sudah tegak di angka 38.702. Kembali di SPBU ini Vario menenggak Pertamax sebanyak 2,1 liter (Rp. 12.500).

SPBU GENTONG, TASIK

Pitstop di SPBU ini sebenarnya tidak direncanakan, namun memang sudah diprediksi bahwa kami pasti akan istirahat cukup lama di wilayah seputaran Tasik, ini berdasarkan pengalaman perjalanan kami sebelum-sebelumnya. Di SPBU yang cukup besar dan lengkap ini anggota tim istirahat dan mandi.

Waktu menunjukkan pukul 07.30 saat tiba di SPBU ini, KM mengarah ke angka 38.737, dan setelah cukup dengan istirahat, pukul 09.45 perjalanan kembali dilanjutkan.

SPBU BANJAR

Pukul 11 siang, tim kembali merapat ke SPBU di seputaran kota Banjar. KM menunjukkan angka 38.805. Pertamax pun kembali mengisi Vario frozen blue sebanyak 2,19 liter (Rp 13.000).

SPBU MAJENANG / CIMANGGU – CILACAP

Seperti perjalanan touring jalur selatan sebelumnya, SPBU Cimanggu ini memang menjadi lokasi pitstop yang direkomendasikan. Di SPBU ini, tim rehat untuk shalat dzuhur dan makan siang. Waktu menunjukkan pukul 12.00 siang saat kami merapat dan KM di angka 38.843. Tim rehat selama 1,5 jam, dan pukul 13.30 perjalanan kembali dilanjutkan menuju Jawa Tengah.

SPBU JATILAWANG

KM menunjukkan angka 38.888 saat tim kembali merapat ke salah satu SPBU di kota Jatilawang. Sedangkan jam mengarah ke pukul 15.00 WIB. DI SPBU ini tim istirahat dan shalat ashar. Pukul 15.45 perjalanan kembali dilanjutkan.

SPBU KEBUMEN

Frozen blue (FB) kembali menenggak Pertamax sebanyak 2,38  liter (Rp 15.000) di SPBU ini. KM menunjuk ke angka 38.941, sedangkan waktu menunjukkan pukul 16.50 sore.

WATES

Di salah satu SPBU di Wates, pukul 19.00 tim sempat merapat sebentar untuk re-fuel beberapa anggota tim, KM menunjuk ke angka 39.021.

JOGJA

Di salah satu SPBU di pinggiran kota sebelum masuk kota Jogja, tim dijemput oleh rekan-rekan dari Javacom Jogja. Di SPBU ini FB kembali di re-fuel Pertamax sebanyak 2,38 liter (Rp 15.000). Waktu menunjukkan pukul 19.30, sedangkan KM berdiri tegak di angka 39.044, ini berarti jarak Jakarta – Jogja kurang lebih 558 kilometer.

Dari SPBU ini, tim digiring menuju secretariat mereka di dalam kota Jogja (bengkel Varia Motor). Tim disediakan makan malam, kopi joss dan kasur empuk untuk istirahat. Thanks buat rekan-rekan dari Javacom, khususnya Bro Tommy dan Bro Erwin atas jamuannya. Karena fisik terlalu lelah, akhirnya tim tidak dapat touring bareng menuju Bali bersama rekan-rekan Javacom yang meluncur pukul 11 malam. Tim baru meninggalkan Jogja pukul 03.45 dengan diantar oleh beberapa rekan dari Javacom hingga keluar kota Jogja.

KLATEN

Di seputaran Klaten, tim merapat ke salah satu SPBU untuk istirahat sholat shubuh. Waktu pukul 04.45, dan KM di angka 39.101. Tim kembali melanjutkan perjalanan pada pukul 05.15.

SOLO

Tim memasuki kota Solo sekitar pukul 06.15 pagi. Di salah satu SPBU, FB kembali menelan Pertamax sebanyak 2,2 liter (Rp 13.500). Melirik ke panel speedometer, KM telah asyik di angka 39.132.

Di kota Solo, tim beberapa kali salah jalan, GPS milik Alvie pun ngga sanggup menentukan arah yang benar keluar kota Solo. Ini dikarenakan marka petunjuk jalan yang jarang dan agak membingungkan. Setelah sempat beberapa kali salah arah, tim akhirnya berhasil keluar dari kota Solo menuju kota Ngawi.

NGAWI

@ Ngawi

RM Mulya – Ngawi, adalah tempat pitstop tim setelah beberapa jam perjalanan, rumah makan ini berada di sputaran hutan jati, cukup besar, lengkap dengan kamar mandi. Selesai sarapan beberapa rekan terlihat mandi, istirahat dan foto-foto. Waktu menunjukkan pukul 07.30 saat tim merapat ke rumah makan ini, sedangkan KM berada di posisi 39.190.

Setelah segar kembali, pukul 09.15 perjalanan menuju Bali dilanjutkan.

KERTOSONO

@ Nganjuk

Di kota antara Nganjuk dan Jombang ini, pukul 11.40 tim sempat merapat untuk istirahat makan siang dan shalat di salah satu SPBU. KM menunjuk ke angka 39.290 saat tim merapat. Pukul 12.45, perjalanan kembali dilanjutkan.

Alvie Vantastic Lampung & me

GEMPOL

Waktu menunjukkan pukul 14.30 saat tim merapat ke salah satu SPBU di kota dekat Sidoarjo ini. FB kali ini harus menenggak Premium sebanyak 2,8 liter (Rp 13.000). Saat mengisi KM menunjuk ke angka 39.361.

PASURUAN

Memasuki kota Pasuruan, tim sempat istirahat di salah satu SPBU, waktu saat itu menunjukkan pukul 15.10, KM di angka 39.386. Tim istirahat dan shalat ashar selama kurang lebih 50 meniut. Pukul 16.00 perjalanan kembali dilanjutkan.

SPBU KARASAN – PROBOLINGGO

Kembali FB harus minum Premium saat merapat ke SPBU Karasan di daerah Probolinggo. KM mengarah ke angka 39.456, sedangkan waktu menunjuk ke pukul 17.45. Premium mengisi tangki FB sebanyak 2,14 liter (Rp 10.000). Setelah istirahat, shalat maghrib dan Isya, tim kembali melanjutkan perjalanan menuju ke Ketapang pada pukul 19.00 WIB.

SPBU BANYUWANGI UTARA

Selama perjalanan dari Probolinggo sampai Ketapang perjalanan melewati hutan jati yang cukup panjang dan gelap. Di tengah perjalanan setelah PLTU Paiton terjadi kemacetan yang cukup panjang, singkat cerita ternyata ada truk yang terbalik. Alhamdulillah atas kesigapan RC, tim dapat melewati antrian panjang dan tiba di SPBU Banyuwangi Utara pukul 22.15. Di SPBU ini tim bertemu dengan rekan-rekan dari Javacom yang sebetulnya sudah jalan lebih dahulu dari Jogja. KM menunjuk ke angka 39.581 dan FB kembali meneguk Premium sebanyak 2,58 liter (Rp 12.000).

Pukul 22.25 bersama Javacom, tim kembali melanjutkan perjalanan menuju pelabuhan Ketapang.

PELABUHAN KETAPANG

Tiba di pelabuhan Ketapang pukul 23.00, KM menunjuk ke angka 39.607. Di pelabuhan tim istirahat sambil menunggu naik ke kapal. Pukul 23.45 tim naik ke kapal menuju Gilimanuk. Pukul 00.30 tim tiba di pelabuhan Gilimanuk.

GILIMANUK

Tiba di Gilimanuk pukul 00.30 WIB atau 01.30 EITA. Dari Gilimanuk, tim langsung berangkat menuju Tabanan, namun di tengah perjalanan tim disambut hujan, tim pun merapat ke SPBU terdekat. Waktu menunjukkan pukul 01.30 saat tim dan rekan-rekan Javacom merapat ke SPBU di seputaran Negara. Dan pukul 01.45 tim melanjutkan perjalanan meninggalkan rekan-rekan Javacom yang memutuskan untuk menetap di SPBU. Namun akibat terlalu letih, maka tim memutuskan untuk merapat ke salah satu masjid, tepatnya pukul 02.00 WIB/03.00 WITA.

Pukul 05.00 WIB perjalanan kembali dilanjutkan.

TABANAN

Kurang lebih 30 km sebelum Tabanan, perjalanan tim sedikit terhambat akibat terjadi kecelakaan kecil, namun selang 30 menit kemudian perjalanan dilanjutkan menuju Tabanan, tempat dimana tim akan berkumpul dengan club-club vario dari kota lain. Pukul 07.55 tim tiba di Tabanan. KM menunjuk ke angka 39.711. Di seputaran Tabanan FB sempat diisi Premium sebanyak 2,58 liter (Rp 12.000). Pukul 08.30 karena urusan penginapan untuk anggota tim, FB dan Vafa (Pa Iman) meluncur ke penginapan di daerah Kuta.

KUTA

Narsis @ Joger

Pukul 09.30 kami tiba di penginapan. KM menunjuk ke angka 39.746, ini berarti Fb telah berjalan selama 1.260 KM dari Jakarta sampai di Kuta.

Kuta

BALI – JAKARTA

KUTA – GILIMANUK

Kepulangan dari Bali menuju Jakarta bisa dibilang touring menguji mentalitas dan fisik, ini dikarenakan dari Bali riding hanya 2 motor, FB dan Vario pink milik sang kakak.

Start dari penginapan di Jalan Tuban (Jl. Raya Kuta) selesai sholat shubuh sekitar pukul 05.15 WIB atau 06.15 WITA. KM menunjuk ke angka 40.001. Hanya pamit ke beberapa temen yang memang bangun saat itu, sementara beberapa teman yang terlelap tidur tidak sempat melepas kepulangan kami.

Dari Jl. Tuban, kami putuskan melewati jalur barat menyusuri pantai barat Bali, dari mulai Kuta, Legian, Seminyak, Krobokan, Denpasar, Tabanan, Negara dan Gilimanuk.

30 km sebelum masuk kota Negara, kami merapat ke salah satu SPBU terdekat, jam menunjukkan pukul 06.39 dan KM menunjuk ke angka 40.071. DI SPBU ini FB menenggak premium sebanyak 2, 6 liter (-+ Rp 12.000). Dari sini perjalanan dilanjutkan menuju pelabuhan Gilimanuk.

Setelah menempuh perjalanan lebih dari 2 jam, pukul 07.40 kami sampai di pelabuhan Gilimanuk, KM menunjuk ke angka 40.134. Ini berarti jarak dari Kuta ke Gilimanuk sekitar 133 km, dan dapat ditempuh dalam waktu kurang lebih 2,5 jam, ini karena perjalanan dari Kuta ke Gilimanuk di hari libur nasional (17 Agustus) dan di pagi hari. Sensari riding di jalan halus dan sepi sangat terasa, apalagi karakter jalanan Tabanan – Gilimanuk yang meliuk-liuk serta tanjakan–turunan dengan kondisi aspal yang mulus, pemandangan sawah, pegunungan, bangunan pura yang eksotis, dengan Vario kecepatan maksimal bisa antara 90 – 100 km/jam. Inilah mengapa dikatakan Bali disebut-sebut sebagai surga bagi para bikers.

GILIMANUK – KETAPANG

Setelah menunggu selama 15 menit, pukul 07.55 kami naik ke kapal ferry menuju Ketapang. Sampai di pelabuhan Ketapang pukul 08.25. Setelah sedikit foto-foto, perjalanan kami lanjutkan, KM di panel speedometer masih menunjuk di angka 40.134.

KETAPANG – BANYUWANGI – JEMBER

Sesuai kesepakatan kami menempuh jalur Selatan Banyuwangi dari Ketapang, ini dikarenakan untuk merasakan sensasi dan pengalaman perjalanan yang berbeda dengan saat perjalanan pergi melalui jalur Utara. Dengan pengetahuan dan info yang minim soal rute perjalanan, dan hanya bermodal peta mudik, kami niatkan perjalanan menuju Jember.

Sesampainya di Banyuwangi KM menunjuk ke angka 40.165, ini berarti dari pelabuhan Ketapang ke Kota Banyuwangi berjarak sekitar 31 KM. Jam menunjukkan pukul 09.10 WIB. Di salah satu SPBU, FB menengguk Premium sebanyak 2,2 (Rp 10.000). Dan perjalananpun dilanjutkan menuju Jember.

Kondisi aspal dari Banyuwangi sampai Jember memang kurang bagus, namun masih bisa dilewati dengan kecepatan di atas 60 km/jam dan jalur tidak terlalu ramai dengan kendaraan lain.

Jember

Sesampainya di Jember kira-kira pukul 10.30 siang, KM menunjuk ke angka 40.252. Di salah satu mart kami istirahat selama setengah jam, pukul 11.00 perjalanan kami lanjutkan. Sempat bertanya kepada family yang mengetahui jalur ini, dan beliau menyarankan agar perjalanan sebaiknya melewati rute utara saja, namun karena pertimbangan lain kita tetap putuskan dari Jember akan lewat rute selatan dari Lumajang – Dampit – Tulungagung – Trenggalek – Ponorogo dan ke Utara menuju Madiun.

Di rute ini kami sempat terhibur dengan rute pegunungan yang meliuk-liuk di seputaran Sempalan yang mirip-mirip dengan jalur puncak, hanya di pinggir-pinggir jalan pohonan masih sangat rimbun, udaranya pun sejuk.

JEMBER – LUMAJANG

Di pertengahan perjalanan Jember – Lumajang, tepatnya di kota Bangsalsari, kami kembali merapat ke SPBU, FB diisi premium sebanyak 2,65 liter (Rp 12.000). Waktu saat itu menunjukkan pukul 11.30, dan KM di angka 40.271.

Lumajang

Tepat pukul 12.10 kami kembali merapat ke salah satu mesjid di seputaran Lumajang. KM menunjuk di angka 40.307. Selesai sholat kami berbincang dengan seorang supir truk yang kebetulan sedang istirahat juga. Dari pembicaraan, supir tersebut menyarankan kami dari Lumajang naik ke Utara ke arah Probolinggo, karena menurut beliau waktu tempuh lebih cepat daripada menyusuri jalur selatan. Untungnya, saat kami berada di mesjid tersebut, kami sudah salah arah dari jalur selatan, artinya saat itu memang kami sedang menuju Probolinggo, bukan jalur selatan, salah arah yang benar.

Selesai sholat, kebetulan di sebelah masjid ada rumah makan yang cukup besar, R. M. Salma namanya, makanannya cukup enak, terletak di samping irigasi sungai, hawanya pun cukup sejuk, bikin mata sedikit ngantuk. Dan terpaksa kita istirahat selesai makan. Perjalanan kembali kami lanjutkan pukul 13.15 WIB.

LUMAJANG – PROBOLINGGO – PASURUAN

Dari istirahat siang di Lumajang, perjalanan kami langsungkan tanpa istirahat sampai di kota Pasuruan, itupun karena kondisi tangki bensin yang hampir kosong. Di salah satu SPBU di kota Pasuruan, FB kembali diisi Pertamax sebanyak 2,8 liter (Rp 19.000). KM saat itu menunjuk ke angka 40.384 dan jam menunjuk pukul 14.40. Selesai full tank vario, perjalanan kami lanjutkan.

Probolinggo

PASURUAN – MOJOKERTO

Waktu menunjukkan pukul 15.25 saat kami kembali merapat di salah satu masjid di seputaran kota Mojokerto. KM menunjukkan angka 40.418. Jam 15.50 perjalanan kami lanjutkan menuju kota berikutnya.

MOJOKERTO – JOMBANG – NGANJUK – CARUBAN – NGAWI

Dari Mojokerto perjalanan dilanjutkan tanpa istirahat sampai melewati Ngawi, ini karena jalur Ngawi yang sepi melewati jalur hutan jati, sebisa mungkin kami sampai di kota Ngawi sebelum malam terlalu larut. Di SPBU antara Jombang dan Kertosono, saat waktu menunjuk pukul 17.00 sore kami sempat mampir sesaat untuk mem-full-tank-kan tangki FB. KM menunjuk ke angka 40.485 saat tangki diisi dengan Pertamax sebanyak 2.5 liter (Rp 17.000).

Mojokerto

Kami pun kembali meluncur ke kota selanjutnya. Setelah lebih dari 100 km berkendara, di SPBU seputaran Ngawi kami kembali merapat untuk mengisi BBM kembali. Kali ini FB meneguk premium sebanyak 2,25 liter (Rp 10.000). Waktu menunjukkan pukul 19.15, dan KM mengarah ke angka 40.600.

NGAWI – SRAGEN

Setelah berkendara tanpa henti selama 3 jam lebih, akhirnya di seputaran kota Sragen kami merapat ke salah satu SPBU yang cukup besar dan lengkap. Di SPBU ini kami mandi, makan malam dan istirahat dengan cukup. Waktu menunjukkan pukul 19.40 saat kami merapat ke SPBU ini. KM pun menunjuk ke angka 40.613. Setelah bersih-bersih dan segar kembali, pukul 21.00 perjalanan kami lanjutkan.

SRAGEN – KLATEN – JOGJA

Waktu menunjukkan pukul 22.30 saat kembali kami merapat ke salah satu SPBU di daerah Klaten. KM menunjukkan angka 40.691. Di SPBU ini FB kembali meneguk premium sebanyak 2,25 liter (Rp 10.000).

Setelah full tank, perjalanan kami lanjutkan menuju Jogja, namun karena fisik terasa letih dan ngantuk, akhirnya di sekitar Jl. Raya Jogja–Klaten kami menepi ke salah satu penginapan, Hotel Pertiwi tepatnya. Dengan Rp 40.000,- kami bisa menikmati kasur empuk, fan dan kamar mandi yang bersih. Waktu menunjukkan pukul 23.00 saat kami merapat ke hotel tersebut. KM tegak di angka 40.700.

Kami take-off dari hotel tersebut tepat pukul 04.00. Kami putuskan untuk shubuh-an di jalan.

JOGJA – WATES

Jam 05.00, di seputaran jalan raya Jogja–Wates, kembali kami menepi ke salah satu SPBU, walau bukan untuk ngisi BBM. Nama SPBU ini cukup unik, yaitu SPBU Holywood, cukup unik untuk diabadikan dengan foto-foto. KM kini setia di angka 40.746. Selesai sholat dan bersih-bersih, jam 05.30 perjalanan berlanjut.

WATES – PURWOREJO – KEBUMEN

Di pinggiran kota selepas Purworejo, atau tepatnya di Kutoarjo terpaksa karena tangki kembali kosong, merapat ke pinggiran, isi full tank tangki FB sebanyak 2,25 liter premium (Rp 10.000). Selepas beberapa meter dari SPBU, kembali kami merapat, cuma kali ini merapat ke rumah makan terdekat, karena yang terasa kosong adalah tangki perut. Kamipun sarapan soto ayam di salah satu rumah makan. KM menunjuk ke angka 40.787. Sementara lirik ke jam tangan, waktu menujukkan pukul 06.25. Selesai full seluruh tangki, perjalanan kami lanjutkan saat jam menunjuk ke angka 07.00 tepat

KEBUMEN – BUNTU – CIAMIS

KM menujukkan angka 40.871 saat kami masuk ke SPBU Buntu Kranggen, pinggiran kota Banyumas. Jam menunjukkan pukul 08.25 saat itu. DI SPBU ini kembali FB meneguk Premium sebanyak 2,6 liter (Rp 12.000). Beberapa saat kemudian kami pun langsung melanjutkan perjalanan.

CIAMIS – TASIKMALAYA

Di Ciamis, setelah 2 jam perjalanan tanpa henti dari pitstop sebelumnya, kembali premium masuk ke tangki FB sebanyak 2,6 liter (Rp 12.000). KM tegak di angka 40.980, sementara melirik jam, waktu menunjukkan pukul 10.45.

Waktu menunjukkan pukul 11.30 saat kami melintas di perempatan Rajapolah Tasik, beberapa meter sebelum fly-over Rajapolah kami melihat ada rumah makan cukup besar untuk istirahat dan lain-lain. Akhirnya kami putuskan berhenti ke rumah makan tersebut. Di sini kami sempatkan untuk makan siang, sholat dan mandi. Take-off jam 13.00 tepat.

TASIKMALAYA – GARUT

Memasuki Nagreg Garut, kami terpaksa kembali masuk ke SPBU terdekat, karena terlihat di panel instrumen bensin sudah merapat ke bawah, harus segera refuel nih. Pertamax pun akhirnya kembali mengisi penuh tangki FB sebanyak 2,6 liter (Rp 16.000). Waktu kurang lebih pukul 14.00 saat kami mengisi bbm di SPBU ini. Melirik ke speedometer, KM menunjuk ke angka 41.080.

GARUT – BANDUNG – PADALARANG

Selepas Nagrek crowded yang memang sudah kami prediksi ternyata terbukti, dari Cicalengka sampai Cileunyi jalanan penuh dengan kendaraan, belum lagi aktifitas pekerja pabrik makin membuat perjalanan melelahkan. Selepas Cileunyi, padatnya kendaraan semakin parah memasuki Soekarno – Hatta, ditambah panasnya cuaca, jalur kiri khusus motor yang sempit, perbaikan jalan dan traffic light yang cukup banyak menambah lelahnya perjalanan. Keadaan serupa belum berubah sampai kami melewati Cimahi, memasuki Padalarang kondisi jalanan mulai membaik, padatnya kendaraan sudah surut, jalur yang sepi dan meliuk-liukpun mengobati penderitaan kami saat melewati kota Bandung.

Di salah satu SPBU yang sudah banyak dikenal bikers di daerah Padalarang kamipun mampir untuk sekedar melepas lelah dan sholat Ashar. Waktu saat itu menunjukkan pukul 16.00 sore. KM tercatat di angka 41.139. Setengah jam kemudian, 16.30 perjalanan menuju Jakarta kami lanjutkan.

PADALARANG – CIPANAS

Sempat terpikir untuk melewati rute Jonggol saat melintas di Jalur Ciranjang, namun karena beberapa alasan, akhirnya kami tetap melewati jalur semula via Puncak, Bogor. Satu kilometer sebelum tapal kuda, kami sempat mampir ke SPBU terdekat untuk kembali memfull-tank-kan tangki FB. Pertamax mengisi tangki FB sebanyak 2,28 liter (Rp 15.000). Waktu saat itu menunjuk ke pukul 17.00 WIB. KM di angka 41.176

CIPANAS – PUNCAK

Jalur dari Cipanas hingga Puncak ternyata cukup lenggang. Cuma sekitar 40 menit kami sudah bisa melewati Puncak pass. Beberapa meter selepas Puncak pass kami sempatkan kembali mampir ke salah satu warung untuk sekedar melepas lelah, sholat maghrib dan menyeruput segelas wedang jahe panas. KM tercatat di angka 41.198. Sedangkan waktu menunjuk ke angka 17.40. Setelah segar kembali, pukul 18.30 perjalanan kami lanjutkan.

PUNCAK – JAKARTA (CIBUBUR)

Dari Puncak jalur cukup lenggang, hanya sedikit macet di perempatan Ciawi, sepas itu, jalur Tajur sedikit terhambat karena ada penggarukan aspal, namun memasuki Bogor sampai di Jalan raya Bogor aspal sudah bagus, jalurpun tidak terlalu ramai, hanya dalam 1,5 jam dari Puncak, kami alhamdulillah dengan sehat dan selamat sampai di garasi rumah. Tidak lupa melirik ke kilometer, tercatat di angka 41.260. Melirik ke jam yang terpatri di dinding, sudah menunjuk ke pukul 20.00 WIB tepat.

CATATAN:

  1. Jalur selatan Jawa kondisi jalan/aspal sudah 80-90% mulus, mungkin karena akan digunakan untuk jalur mudik 2009.
  2. Sepanjang jalur selatan Jawa Tengah dan Jawa Timur terdapat banyak SPBU Pertamina Pasti Pass, namun hanya sedikit yang menyediakan Pertamax, oleh karena itu kondisikan kendaraan untuk mengkonsumsi Premium.

Dari journey review di atas, dapat di-tabel-kan sbb:

Data Perjalanan Jakarta Bali

Review:

1.   Konsumsi BBM:

  • Pertamax         : 16,91 ltr
  • Premium          : 10,10 ltr
  • Total BBM     : 27,01 ltr

Dalam rupiah = Rp 149.500,-

2.   Jarak/KM Senayan – Kuta = 1.260 KM

3.   Lama waktu istirahat/pitstop: 1.615 menit à 26 jam, 55 menit

4.   Lama perjalanan: 1.910 menit à 31 jam, 50 menit

5.   Total waktu pitstop + perjalanan = 26 jam, 55 menit + 31 jam, 50 menit = 58 jam, 45 menit

Data Perjalanan Bali Jakarta

Review:

1.   Konsumsi BBM:

  • Pertamax         : 10,18 ltr
  • Premium          : 21,95 ltr
  • Total BBM     : 32,13 ltr

Dalam rupiah = Rp 167.000,-

2.   Jarak/KM Kuta – Cibubur = 1.259 KM

3.   Lama waktu istirahat/pitstop: 836 menit à 13 jam, 56 menit

4.   Lama perjalanan: 1.489 menit à 24 jam, 49 menit

5.   Total waktu pitstop + perjalanan = 13 jam, 56 menit + 24 jam, 49 menit = 38 jam, 45 menit

KESIMPULAN

Dari kedua tabel data di atas ada perbedaaan yang signifikan dalam hal konsumsi bbm dan waktu tempuh perjalanan.

A. KONSUMSI BAHAN BAKAR

Dalam hal konsumsi bahan bakar terlihat bahwa dalam perjalanan pulang (Bali – Jakarta) konsumsi bbm lebih banyak daripada konsumsi bahan bakar saat keberangkatan (Jakarta – Bali), dari analisa dapat disimpulkan bahwa hal ini diperkirakan karena hal-hal berikut:

  1. Penggunaan bahan bakar Premium lebih banyak daripada penggunaan bahan bakar Pertamax. Ini artinya bahwa mesin Vario dengan rasio perbandingan kompresi 10:1 lebih efisien dan efektif pembakarannya jika menggunakan bahan bakar dengan oktan 95. Dengan konsumsi Pertamax, pembakaran di ruang bakar menjadi lebih sempurna, sehingga berdampak pada tingkat keiritan konsumsi bahan bakar. Kesulitannya adalah di beberapa daerah/kota yang dilewati jarang sekalil terdapat Pertamax, walaupun banyak terdapat SPBU Pasti Pass, namun jarang sekali ditemui bahan bakar jenis Pertamax.
  2. Perjalanan Bali – Jakarta hanya dua motor, berbeda saat perjalanan Jakarta Bali yang lebih dari 10 motor. Ini berdampak secara tidak langsung terhadap speed (kecepatan berkendara). Ini dapat terlihat dari waktu tempuh yang hanya 24 jam, berbeda dengan saat keberangkatan dimana waktu tempuh bisa sampai 31 jam. Dengan kata lain, speed berdampak terhadap konsumsi bahan bakar. Saat perjalanan Bali – Jakarta, speed hampir selalu di atas 80 km/jam, sedangkan saat perjalanan Jakarta – Bali perjalanan lebih santai (-+ 60  km/jam).
  3. Jalur yang dilalui saat perjalanan Bali – Jakarta relatif lebih banyak melewati perbukitan, walaupun jarak (kilometer) yang tercatat hampir sama. Dengan kata lain, saat melewati perbukitan, lebih banyak aplikasi buka tutup gas, sehingga berdampak pada konsumsi bahan bakar yang lebih boros, berbeda dengan jalur lurus dimana aplikasi gas lebih konstan.

Catatan:

  • Konsumsi bahan bakar diatas adalah perhitungan dari data dengan obyek motor matik Vario, perhitungan dapat berbeda bila menggunakan jenis motor yang berbeda.
  • Dari data di atas juga diperoleh perhitungan rupiah konsumsi bahan bakar, yaitu saat perjalanan keberangkatan tercatat Rp 149.500, dan perjalanan pulang tercatat Rp 167.000, sehingga Jakarta – Bali – Jakarta dengan menggunakan matic Vario direkomendasikan membutuhkan biaya/ongkos bbm sebanyak Rp 316.500. (belum termasuk ongkos bbm selama di dalam kota/wisata)

B. WAKTU TEMPUH

Perbedaan yang signifikan juga terlihat pada waktu tempuh / lamanya perjalanan. Saat perjalanan Jakarta – Bali, perjalanan ditempuh selama 31 jam, 50 menit atau hampir selama 32 jam, dan pitstop/istirahat selama 58 jam, 45 menit. Ini berbeda jauh dengan waktu tempuh saat perjalanan pulang yang hanya ditempuh dalam 24 jam, 49 menit dan waktu pitstop hanya 38 jam, 45 menit. Hal ini disebabkan kecepatan rata-rata saat perjalanan.

Kecepatan rata-rata adalah jarak tempuh (kilometer) dibagi waktu tempuh, sehingga dari data diatas kita bisa mencari tahu berapa kecepatan rata-rata selama perjalanan, minus waktu istirahat tentunya.

Perjalanan Jakarta – Bali:

Waktu tempuh 31 jam 50 menit dengan Jarak/kilometer tercatat sebanyak 1.260 km, sehingga:

Kecepatan rata-rata (average speed) = 1.260 : 31,50 = 40 km/jam.

Perjalanan Bali – Jakarta:

Waktu tempuh 24 jam, 49 menit dengan jarak/kilometer tercatat 1.259 km, sehingga:

Kecepatan rata-rata (average speed) = 1.259 : 24,49 = 51,4 km/jam.

Dari kalkulasi di atas dapat kita ketahui bahwa kecepatan rata-rata Bali Jakarta adalah 51,4 km/jam, lebih cepat daripada kecepatan rata-rata Jakarta Bali, sehingga mempengaruhi waktu tempuh. Dengan kata lain, lebih semakin sedikit peserta touring, semakin efisien pula waktu tempuh perjalanan, walaupun ini relatif dan tidak secara langsung mempengaruhi.

C. JARAK TEMPUH/KILOMETER

Sedangkan jarak tempuh antara Jakarta Bali, melewati jalur utara Banyuwangi tidak berbeda jauh dengan jarak tempuh Bali Jakarta melewati Selatan Banyuwangi, hanya berbeda 1 kilometer. Namun dilihat dari trek/jalur, lebih direkomendasikan melewati jalur selatan Banyuwangi dari arah Probolinggo melewati Jember. Ini juga diperkuat dengan referensi dari supir bus yang sudah terbisa melewati jalur tersebut.

D. REKOMENDASI LAIN

Jarak Jakarta – Bali adalah sekitar 1.260 km. Kota di tengah-tengah Jakarta – Bali jika melewati jalur selatan Jawa adalah Jogja (558) atau Solo (646), jadi direkomendasikan diantara kedua kota tersebut adalah tempat / kota yang cocok untuk rehat lebih dari 5 jam.

(Reviewed and reported by Herry Rachman #005)

HVC #005 thanks to:

1.   Rekan seperjalanan yang mensukseskan obsesi Jakarta Bali

2.   Bilal dan Si Anjrit, walau gagal bertarung dan bertouring bersama kali ini, si Anjrit tetep the best lah pokoknya

3.   GM helmet

4.   Milenium Motor Depok

5.   HVC Jakarta

6.   HVC Bali

7.   Javacom Jogja

8.   Seluruh rekan-rekan Vario se-Indonesia.

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: